Profile

Wicky Andry, trainer dengan pengalaman 16 tahun bekerja di multinasional company, dengan fokus area pada peningkatan productivity, customer service, selling dan presentation skills yang digabungkan dengan teknik-teknik  NLP dan EQ. Beliau adalah Licensed Master Practitioner NLPSix Seconds EQ practitioner dan Corestrengths Facilitator.Beliau pernah tinggal di Amerika Serikat, Denmark dan Singapore selama masa kerjanya yang memberikan beliau kelebihan dalam mengajar dan mengerti multikultur sebuah perusahaan.

Memulai karir sebagai management trainee memberikan kelebihan beliau dalam melihat semua aspek interaksi antar departemen di dalam perusahaan. Dengan pengalaman lebih dari 4 tahun sebagai Customer Service Manager telah memberikan beliau kelebihan dalam mengajar dengan contoh-contoh nyata dalam perjalanan karirnya meningkatkan Customer Service Satisfaction (CSS) bersamaan dengan peningkatan produktifitas perusahaan dan pemindahan pekerjaan (offshoring), dimana change management dan leadership dituntut.

Beliau pernah menjadi Customer Service Associate sehingga beliau mampu dan mengerti suka-duka menjadi Customer Service Associate.  Dalam perjalanan karirnya beliau mampu merubah dirinya yang enggan berbicara dengan customer menjadi seseorang yang mampu mencairkan suasana panas dan memberikan solusi kepada customer yang pada akhirnya menciptakan customer yang setia.

Beliau juga senang meningkatkan produktifitas di dalam setiap pekerjaannya, dari hal yang terkecil seperti meletakkan barang pada tempatnya, membuang barang-barang yang tidak diperlukan lagi, pengarsipan dokumen , menjawab email yang cepat dan efisien.

Pengajaran yang diberikan beliau adalah training yang tidak hanya bermanfaat dan mudah diaplikasikan pada saat itu juga, beliau adalah juga guru “bagaimana cara belajar” sehingga materi kompleks pun dapat diterangkan dengan sederhana. Beliau menggunakan teknik-teknik NLP, EQ dan Generative Trance dalam keseharian hidupnya dan pada saat mengajar. Motto mengajarnya adalah “Tidak ada murid yang bodoh, hanya guru yang belum mengetahui cara penyampaiannya”. Beliau suka menulis blog pada waktu senggangnya.